Kunjungan ke perkebunan teh – Nukumori-en Yururi

Pengalaman melinting teh tradisional di Nukumori-en Yururi, di wilayah pegunungan Kota Shizuoka. Ibu Kyoko, seorang wanita tua dari perkebunan teh, adalah, master teh besar dari teh gulung tangan!!

Teh dikukus segera setelah dipanen. Dan kemudian, dibawa ke Hoiro, papan Washi yang dipanaskan – meja kertas Jepang, untuk kemudian dilempar ke udara agar permukaannya setengah kering. Dengan ciri khas gerakan tangan, prosedur berlangsung lebih dari 30 menit. Selanjutnya, kami menggulungnya di atas meja washi yang bersuhu 70 – 80 derajat selama sekitar satu jam, dengan lembut tapi kadang-kadang dengan kekuatan untuk membuat kelembapan di dalamnya ke luar, hingga tidak lengket di tangan kami.

Ketika kami melihat Ibu Kyoko melakukan prosesnya, kelihatannya mudah tetapi begitu kami melakukannya dengan cara yang sama,,, tidak mungkin, tidak ada gulungan yang mulus dan lebih jauh lagi, kami tidak bisa menahannya bahkan 10 menit karena sakit di punggung!

Di sisi lain, berkat aroma teh yang memberkati seperti aromaterapi, kami dapat menyelesaikan prosesnya, meskipun secara bergantian dengan teman saya, sampai daun teh kehilangan sebagian besar kelembapannya.

Istirahat makan siang satu jam. Waktu bersantai dengan nasi kepal ala Jepang dan makanan lokal.

Setelah makan siang adalah proses pengerjaan teknis, prosedur Momikiri, Denguri, dan Kokuri. Daun teh ditaruh di tangan untuk digulung lurus dan tegak, secara bertahap dehidrasi, memakan waktu sekitar 90-120 menit untuk mengurangi kelembaban hingga kurang dari 10%.

 

Dan berkat Ibu Kyoko, kami berhasil!! Daun tampak lurus seperti jarum. Dia mengatakan bahwa teh penting tidak hanya dalam hal rasanya tetapi juga penampilannya.

Terakhir, kami menyimpannya di Hoiro sekitar satu jam untuk membuatnya lebih kering hingga kelembapan 4%.

Setelah semua selesai, saya mengambil beberapa daun teh untuk mencicipinya. Manis dan pahit yang seimbang, membuatku merasa anggun sebagai wanita yang baik. Apa yang mengejutkan saya adalah sisa tehnya, lihat? Kembali ke daun teh mentah lagi!! Ini lebih dari sebuah seni!!

Biasanya, seluruh percobaan proses pembuatan teh gulung tangan memakan waktu total 6 jam, dari pagi hingga sore hari tetapi bagi mereka yang tidak punya cukup waktu, percobaan 2 jam tersedia hanya sebagai pengalaman saja.

Teh bisa dibawa pulang sebagai oleh-oleh. Teh adalah sesuatu. Cukup sentuh, rasakan, dan cicipi, bukan hanya untuk diri sendiri tapi juga untuk keluarga anda!!

Anda dapat menginap di Nukumori-en Yururi sebagai pengalaman menginap di perkebunan. Silahkan datang menemui Ibu Kyoko jika Anda datang ke Shizuoka!!
This article is supported by Suruga Marketing & Tourism Bureau – Visit Suruga

コメントを残す

メールアドレスが公開されることはありません。 * が付いている欄は必須項目です